Serangan Israel di Jalur Gaza (foto:VOA)

5 Buntut Perang Israel di Gaza dan Krisis Laut Merah bagi Mesir

Penulis : Cca
24 February 2024
Font +
Font -

KATAKALTIM -- usai menghadapi krisis yang parah, perekonomian Mesir tampaknya siap menerima pukulan dari perang Israel di Gaza dan meningkatnya ketegangan di Laut Merah.

Saat ini dalam kondisi “bantuan kehidupan”, perekonomian Mesir yang memburuk menderita karena meningkatnya utang publik yang kini mencapai lebih dari 90 persen produk domestik bruto (PDB), pelarian modal dan jatuhnya mata uang terhadap dolar AS.

Kini, tantangan-tantangan tersebut semakin diperparah oleh perang, ketika wilayah tersebut semakin dekat dengan perbatasan Mesir, dengan sebagian besar penduduk Gaza terdesak ke Rafah, setelah empat bulan mengungsi akibat serangan Israel yang tiada henti. Pariwisata dan Terusan Suez adalah dua sumber devisa utama Mesir.

Baca Juga: Amerika Serikat dibantu sejumlah negara group of seven (G7) berniat menghentikan langkah ICC mengeluarkan surat penangkapan Benjamin Netanyahu (dok: CNBC)Terkait Surat Penangkapan ICC untuk Benjamin Netanyahu, Amerika dan Negara G7 Bakal Hentikan

Berikut 5 Dampak Buruk Perang Israel di Gaza dan Krisis Laut Merah bagi Mesir 

Baca Juga: Sejumlah warga Palestina membawa sekarung tepung yang diambil dari truk bantuan di dekat pos pemeriksaan Israel, ketika menghadapi krisis kelaparan (foto: Reuters)Ratusan Warga Palestina Ditembaki Saat Menanti Bantuan Tepung di Gaza

1. Prospek pariwisata yang suram

Piramida, museum, resor, dan monumen di Mesir menarik pengunjung dari seluruh dunia dan telah lama menjadikan pariwisata sebagai sumber utama pendapatan nasional. Pada tahun 2022, sekitar tiga juta orang Mesir bekerja di industri pariwisata.

Sebelum perang Israel di Gaza meletus, sektor pariwisata Mesir sudah berjuang untuk pulih dari COVID-19. Namun tampaknya hal itu kembali terjadi. Perang Gaza dan krisis Laut Merah dapat menurunkan prospek pendapatan dari industri ini.

Menurut S&P Global Ratings, pendapatan pariwisata Mesir diperkirakan akan mengalami penurunan 10-30 persen dibandingkan tahun lalu, yang dapat merugikan negara tersebut sebesar 4-11 persen cadangan devisanya dan menyusutkan PDB.

“Kedekatan konflik dengan semenanjung Sinai telah menyebabkan penurunan tajam dalam pariwisata, yang menghasilkan…pendapatan sebesar USD13,63 miliar selama tahun fiskal 2022-23,” Amr Salah Mohamed, dosen tetap di Universitas George Mason, mengatakan kepada Al Jazeera,

“Meskipun sejauh ini tingkat kerusakan pariwisata Mesir akibat konflik yang sedang berlangsung sulit untuk diukur, indikasi awal, seperti penurunan pemesanan sebesar 25 persen pada awal bulan November, menunjukkan adanya penurunan substansial yang kemungkinan akan terus berlanjut jika konflik terus berlanjut. " dia menambahkan.

2. Penurunan Pendapatan Terusan Suez

Sejak November, Mesir telah bergulat dengan dampak ekonomi dari serangan rudal dan pesawat tak berawak Houthi terhadap kapal-kapal komersial yang terkait dengan Israel di Laut Merah, yang merupakan respons Houthi terhadap perang Israel di Gaza.

Akibat dari pemogokan di sepanjang jalur perdagangan terpendek yang menghubungkan Asia ke Eropa melalui Terusan Suez adalah banyaknya perusahaan pelayaran yang mengubah rute kapal mereka di sekitar Tanjung Harapan.

Pada tahun fiskal 2022-2023, Terusan Suez menghasilkan pendapatan sebesar $9,4 miliar bagi Mesir. Dalam 11 hari pertama tahun ini, pendapatan Terusan Suez anjlok 40 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Kerusakan itu semakin meningkat sejak saat itu. Pihak berwenang Mesir mengatakan pendapatan pada bulan Januari dari Terusan Suez telah turun 50 persen sejak awal tahun, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2023.

3. Masalah Sektor Gas

Sejak 7 Oktober, perekonomian gas Mesir juga sangat menderita. Dua hari setelah serangan pimpinan Hamas ke Israel selatan, lembaga pertahanan Israel memerintahkan penghentian sementara ekstraksi dari ladang gas Tamar, yang terletak 25 km (15 mil) dari kota pesisir selatan Israel, Ashdod.

Mesir adalah rumah bagi dua fasilitas pencairan gas di Mediterania Timur. Israel mengekspor gasnya – termasuk dari Tamar – ke Mesir, di mana gas tersebut diubah menjadi LNG dan diekspor ke pasar lain, khususnya Eropa.

Akibat perang tersebut, ekspor kembali gas Mesir turun lebih dari 50 persen pada kuartal keempat tahun 2023 dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2022.

Dinamika ini menyoroti ketergantungan ekonomi Mesir pada Israel, yang merupakan kerentanan besar bagi Kairo pada saat krisis. saat ketegangan tinggi di wilayah tersebut akibat perang Gaza.

4. Khawatir Banjir Pengungsi Palestina

Nasib 1,4 juta warga Palestina yang mengungsi di Rafah juga menjadi sumber kekhawatiran ketenangan di Mesir.

Pemerintahan Presiden Abdel Fattah el-Sisi ingin mencegah masuknya pengungsi Palestina ke semenanjung Sinai untuk menghindari kehancuran Israel di Gaza.

Terdapat sembilan juta pengungsi di Mesir, dan Kairo telah menegaskan bahwa pihaknya tidak akan mendukung tindakan apa pun yang dapat menyebabkan pengungsian permanen warga Palestina dari Gaza, yang dikhawatirkan oleh banyak ahli merupakan rencana permainan Israel.

Kekhawatiran keamanan atas kehadiran pejuang Palestina di Sinai, dan dampak rencana serangan mereka terhadap Israel terhadap hubungan antara Kairo dan Tel Aviv, merupakan faktor yang mempengaruhi Mesir.

Tantangan ekonomi juga membantu menjelaskan mengapa Mesir memandang pengusiran paksa warga Palestina dari Gaza ke Sinai sebagai tindakan yang melanggar garis merah.

Sejak konflik Sudan meletus 10 bulan lalu, 450.000 pengungsi Sudan telah melintasi perbatasan selatan Mesir, yang telah membebani perekonomian Mesir yang sedang bermasalah.

Dengan latar belakang ini, Mesir telah mulai membangun tembok dua mil sebelah barat perbatasan Mesir-Gaza, yang berpotensi mencegah skenario seperti itu.

“Ada di antara kita yang takut Israel akan menghancurkan pagar perbatasan Mesir yang ada sehingga mereka dapat mendorong warga Gaza ke Sinai,” kata Patrick Theros, mantan duta besar AS untuk Qatar, dalam wawancara dengan Al Jazeera.

“Mesir sedang membangun tembok perbatasan kedua di dalam wilayah Mesir untuk memberikan efek jera terhadap Israel. Mengingat kebutuhan mendesak Netanyahu untuk tetap berkuasa dan menghindari hukuman penjara, upaya pencegahan ini mungkin tidak akan berhasil,” katanya, mengacu pada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang popularitasnya berada pada rekor terendah di dalam negeri.

Banyak analis berpendapat bahwa Trump memerlukan perang untuk terus menghindari pemecatan dari jabatannya.

Netanyahu menghadapi kasus korupsi. “Penolakan Washington yang tidak masuk akal untuk menghentikannya dapat mendorong Netanyahu untuk memperluas pertempuran hingga ke Sinai, bahkan jika hal itu mengakhiri perjanjian damai dengan Mesir,” kata Theros, dilansir Al Jazeera.

5. Menganggu Proses Reformasi Mesir

Bulan lalu, Menteri Keuangan AS Janet Yellen bertemu dengan Menteri Keuangan Mesir Mohamed Maait di Washington untuk menjanjikan dukungan AS bagi perekonomian dan reformasi Mesir.

Pada saat yang sama, ada diskusi mengenai penambahan pinjaman Mesir sebesar $3 miliar dengan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk membantu negara tersebut mengatasi perang di Gaza dan krisis keamanan Laut Merah.

Elemen utama dari paket reformasi ekonomi ini mencakup penjualan saham pemerintah Mesir di puluhan perusahaan milik negara, pengurangan subsidi, penerapan nilai tukar yang fleksibel, dan menjadikan peran militer dalam perekonomian nasional lebih transparan.

Namun, para analis memperingatkan, perang di Gaza dan krisis keamanan Laut Merah yang terjadi setelah guncangan geopolitik akibat invasi Rusia ke Ukraina dua tahun lalu mungkin akan membuat para pejabat Mesir semakin enggan menerapkan sejumlah reformasi ekonomi.

Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera, Ryan Bohl, seorang analis Timur Tengah dan Afrika Utara di perusahaan intelijen risiko RANE, mengatakan IMF perlu mempertimbangkan berbagai tekanan yang dihadapi para pembuat kebijakan di Mesir ketika mengajukan tuntutan kepada mereka. (*)

Font +
Font -