Debat ketiga calon presiden pemilu tahun 2024 (Foto: Live streaming KPU RI)

Anies Baswedan Sebut Indonesia Alami Ratusan Juta Kali Serangan Siber, Ini Faktanya !!

Penulis : Caca
7 January 2024
Font +
Font -

KATAKALTIM.COM - Calon presiden (capres) nomor urut 1 Anies Baswedan dalam debat ketiga Capres untuk Pemilu 2023, menyebut Indonesia mengalami lebih dari 800 juta serangan siber yang menyasar perangkat gawai handphone dan komputer.

Hal ini disampaikan Anies dalam debat ketiga Pilpres 2024 di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (7/1/2024) malam.

"HP kita, komputer kita, diserang oleh cyber attack. Lebih dari 800 juta cyber attack," kata Anies.

Baca Juga: Jaringan AMIN Muda gelar nobar debat pilpres di ratusan titik di Indonesia (foto:antara)Titik Nobar Makin Bertambah, Jaringan AMIN Muda Berhasil Gaet Antusiasme Generasi Muda..?

Berikut fakta kebenaran pernyataan Anis?

Baca Juga: Anies Baswedan diisukan maju pilgub DKI Jakarta melalui Partai Nasdem (dok: ist)Anies Baswedan Dikabarkan akan Diusung NasDem Maju Pilkada Jakarta, Surya Paloh Enggan?

Berdasarkan pernyataan Tech For Good Institute yang merujuk pada data Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), pada tahun 2022 mencatat ada hampir 1 miliar kasus serangan siber di Indonesia dengan mayoritas berhubungan dengan serangan malware, 15 persen pencurian data, dan 10 persen aktivitas serangan Trojan.

Sementara hingga pertengahan tahun 2023, BSSN juga mencatat Indonesia alami lebih dari 347 juta kasus serangan siber, di mana angka kasus tertinggi berhubungan dengan ransomware.

Sedangkan dalam laporan BSSN yang lain, diungkap pada medio bulan Januari - Oktober 2023, Indonesia mengalami 361 juta serangan siber.

Bahkan situs Kementerian Pertahanan juga pernah dibobol oleh hacker pada tahun 2018.

Situs Direktorat Jenderal Potensi Pertahanan (Ditjen Pothan) mengalami perubahan laman yang disebut sebagai defacing. Situs Ditjen Pothan dibobol oleh Cyber Vampire Team (CVT). (*)

Font +
Font -