Ilustrasi cuaca ekstrem (dok: pexels)

BMKG Laporkan 13 Wilayah di Indonesia Berpotensi Dilanda Cuaca Ekstrem, Kaltim Masuk..?

Penulis : Redaksi
4 April 2024
Font +
Font -

Katakaltim.com -- Wilayah-wilayah di Indonesia kemungkinan bakal mengalami cuaca ekstrem dalam waktu dekat, termasuk hujan lebat disertai petir dan angin kencang. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menetapkan status siaga dan waspada untuk 13 daerah di Indonesia.

Melansir Antara, Rabu (4/4/2024), ada 13 daerah yang ditetapkan dalam status waspada, meliputi Sumatra Barat, Jambi, Sumatra Selatan, Bengkulu, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Papua Barat dan Papua.

Sementara itu, peringatan dini dampak hujan dengan intensitas sedang hingga lebat juga berpotensi menyasar wilayah Denpasar Bali, Jakarta Pusat, Jambi, Bandung Jawa Barat, Semarang, dan Ambon Maluku.

Baca Juga: Ilustrasi banjir (foto:ist)Kalteng Waspada Banjir, BMKG Sebut Potensi Hujan Lebat hingga 11 Februari

Potensi hujan disertai petir diprediksi terjadi di Bandar Lampung dan Bengkulu pada pagi hingga siang hari, sedangkan kota-kota seperti Serang Banten, Yogyakarta, Gorontalo, Semarang, dan Surabaya diprediksi berawan pada pagi dan malam hari.

Untuk wilayah DKI Jakarta, kondisi cuaca sebagian besar berawan dengan hujan sedang pada pagi hingga siang hari, serta cerah berawan dengan kelembaban 80-90 persen pada malam hari, dengan suhu antara 24-30 derajat Celsius.

Kepala BMKG Dwikorita Karnawati menyatakan bahwa potensi cuaca ekstrem yang bisa menyebabkan bencana meningkat di banyak daerah dalam satu minggu ke depan. Ini terjadi karena adanya bibit siklon tropis yang berinteraksi.

"Terdapat tiga bibit siklon tropis, yaitu Bibit Siklon Tropis 91S, 94S, dan 93P yang termonitor berada di sekitar Samudra Hindia selatan Jawa, Laut Timor, dan Laut Australia, menunjukkan pengaruh terhadap wilayah Indonesia bagian selatan," jelas Dwikorita.

Dia menjelaskan, Bibit Siklon Tropis 91S memiliki kecepatan angin maksimum 30-35 knot (56 – 65 km/jam), tekanan udara di pusat sistem sebesar 994 hPa, bergerak ke arah tenggara, dan berpotensi menjadi Siklon Tropis dalam kategori sedang-tinggi.

Lebih lanjut, ia menambahkan bahwa Bibit Siklon Tropis 94S memiliki kecepatan angin maksimum 15-20 knot atau 28-37 km/jam, dengan tekanan udara di pusat sistem 999.9 hPa.

Bibit ini bergerak ke arah timur-tenggara dan berpeluang menjadi Siklon Tropis. Sementara itu, Bibit Siklon Tropis 93P memiliki kecepatan angin maksimum 20-25 knot atau 37-46 km/jam, dengan tekanan udara di pusat sistem 1003 hPa, bergerak ke arah tenggara, dan juga berpeluang menjadi Siklon Tropis.

Mengingat potensi cuaca ekstrem yang cukup tinggi, BMKG mengimbau masyarakat untuk tetap waspada dan mengikuti informasi terkini dari pihak berwenang.

Masyarakat juga diimbau untuk menghindari aktivitas di luar ruangan jika kondisi cuaca sudah mulai memburuk, serta mempersiapkan langkah-langkah pencegahan dan mitigasi jika terjadi bencana. (*)

Font +
Font -