Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres (Foto: ist)

Israel Dikecam Sekjen PBB, Konfrensi Tingkat Tinggi GNB Rilis Tuntutan

Penulis : Cca
21 January 2024
Font +
Font -

KATAKALTIM.COM - Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres pada Minggu (21/1/2024), mengecam Israel atas kematian warga sipil Palestina yang "menyedihkan" di Gaza dan menyebut penolakan terhadap kenegaraan bagi rakyat Palestina tidak dapat diterima.

“Operasi militer Israel telah menyebarkan kehancuran massal dan membunuh warga sipil dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya selama saya menjabat Sekretaris Jenderal,” kata Guterres pada pembukaan pertemuan puncak G77+Cina di ibu kota Uganda, Kampala, disadur dari Reuters.

"Ini sungguh memilukan dan sama sekali tidak dapat diterima. Timur Tengah adalah sebuah kotak yang mudah terbakar, kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk mencegah konflik berkobar di seluruh kawasan."

Baca Juga: Unjuk rasa di Washington DC (foto:Newyorktimes)Puluhan Ribu Warga Demonstrasi di Washington Tuntut Gencatan Senjata

Israel melancarkan serangannya di Gaza setelah serangan kelompok militan Islam Hamas pada 7 Oktober yang menurut para pejabat Israel lebih dari 1.200 warga Israel dan orang asing terbunuh dan 240 orang disandera.

Baca Juga: Ribuan massa gelar doa dan demonstrasi depan kantor Kedutaan Besar Amerika Serikat (Foto: merdeka)100 Hari Genosida Israel, Ribuan Massa Gelar Doa dan Demonstrasi Depan Kedubes AS

Kampanye Israel telah menewaskan lebih dari 25.000 warga Palestina, menurut otoritas kesehatan Gaza pada Minggu, dan membuat sebagian besar dari 2,3 juta orang di wilayah kantong tersebut mengungsi dari rumah mereka.

Selama perang, militer Israel telah menyatakan penyesalannya atas kematian warga sipil, namun mereka menuduh Hamas beroperasi di daerah padat penduduk dan menggunakan warga sipil sebagai tameng manusia, sebuah tuduhan yang dibantah oleh kelompok tersebut.

Sekjen PBB menambahkan bahwa penolakan untuk menerima solusi dua negara bagi Israel dan Palestina benar-benar tidak dapat diterima, dan mengatakan bahwa penolakan hak warga Palestina untuk menjadi negara "akan memperpanjang konflik yang telah menjadi ancaman besar bagi perdamaian dan keamanan global" tanpa batas waktu.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu muncul pada Sabtu untuk menolak pernyataan Presiden AS Joe Biden tentang negara Palestina setelah perang melawan Hamas berakhir. Kantornya mengatakan bahwa dalam pembicaraan pada Jumat dengan Biden, Netanyahu “mengulangi kebijakannya bahwa setelah Hamas dihancurkan, Israel harus mempertahankan kendali keamanan atas Gaza untuk memastikan bahwa Gaza tidak lagi menjadi ancaman bagi Israel, sebuah persyaratan yang bertentangan dengan tuntutan kedaulatan Palestina."

Guterres berada di Kampala untuk menghadiri pertemuan puncak G77+Cina dan Gerakan Non-Blok (GNB). Para pemimpin dan pejabat senior dari puluhan negara termasuk Afrika Selatan, Iran, Tiongkok, Turki, Kuba, India, Vietnam dan lainnya menghadiri pertemuan tersebut.

G77+Cina adalah kelompok yang terdiri dari 134 negara berkembang yang memperjuangkan kepentingan bersama negara-negara di kawasan selatan.

Sebuah dokumen yang dirilis Sabtu (20/1/2024) malam di akhir KTT GNB mencakup kecaman atas "agresi militer ilegal Israel di Jalur Gaza, serangan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil Palestina, objek-objek sipil, pemindahan paksa penduduk Palestina" dan memyerukan tindakan segera.(*)

Font +
Font -