BKKBN cegah stunting dengan imbau maksimal kehamilan usia 35 tahun (dok:ist)

Usia Hamil Maksimal 35 Tahun, BKKBN Target Percepatan Penurunan Angka Stunting

Penulis : Caca
1 April 2024
Font +
Font -

Katakaltim -- Stunting merupakan masalah gizi kronis yang menjadi isu serius di Indonesia.

Masalah tersebut hadir akibat kurangnya asupan gizi dalam jangka waktu panjang yang membuat terganggunya pertumbuhan pada anak.

Lantaran itu, pemerintah berupaya keras menurunkan kasus stunting di negeri ini.

Kepala BKKBN, dr.Hasto Wardoyo (dok: antara)

Kepala BKKBN, dr.Hasto Wardoyo (dok: antara)

Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Hasto Wardoyo menegaskan pentingnya peran Pembantu Pembina Keluarga Berencana Desa (PPKBD) untuk mengedukasi masyarakat tentang percepatan penurunan stunting guna mencapai target penurunan stunting 14 persen.

Hasto mengingatkan Usia menikah ideal menurut BKKBN yakni laki-laki 25 tahun dan perempuan 21 tahun. Sementara usia perempuan hamil maksimal pada kisaran 35 tahun, untuk mencegah anak lahir stunting.

"Usia 35 tahun maksimal untuk hamil karena pada dasarnya manusia dari lemah dikuatkan, dari kuat dilemahkan, dan puncaknya ada di umur 32 tahun, itu sudah mulai menua. Sejak usia 32 tahun sudah mulai keropos tulang-tulangnya," kata Hasto dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (27/3/2024) lalu.

Selain itu, terkait makanan atau asupan gizi ibu hamil dan balita, menurutnya, lebih baik ditingkatkan asupan protein hewani.

"Contohnya lele, karena lele lebih baik daripada daging lainnya, karena mengandung lemak yang mengandung DHA dan omega 3, dua kandungan yang membuat otak cerdas," ujarnya.

Menurutnya, intervensi terhadap percepatan penurunan stunting dapat disederhanakan menjadi tiga pendekatan yaitu makanan, ukuran ideal badan, dan kahanan (lingkungan, sanitasi, jamban, rumah).

"Ada yang sudah dikasih jamban tapi masih ada yang rutin buang air besar di sungai yang bisa menyebabkan diare, kemudian ada yang menderita TBC, karena rumahnya kumuh dan jendelanya tidak ada, tidak ada sirkulasi udara," ucapnya.

Hasto juga mengingatkan agar ibu hamil yang kekurangan darah rutin meminum tablet tambah darah.

"Apabila ibu hamil kekurangan darah, maka harus minum tablet tambah darah, tetapi jangan pakai air teh, karena air teh dapat mengurangi penyerapan tablet tambah darah," tuturnya.

Apabila ibu hamil kekurangan darah atau anemia, lanjutnya, maka mengakibatkan plasentanya tipis dan anak kekurangan gizi, sehingga ukuran tubuh bayi menjadi kecil dan berpotensi terkena kekerdilan atau stunting.

Menurutnya, capaian prevalensi stunting 21,6 persen pada tahun 2022 membuktikan kader PPKBD dan sub-PPKBD merupakan tulang punggung dalam menciptakan perubahan sosial yang signifikan.(*)

Font +
Font -