Sejumlah warga Palestina membawa sekarung tepung yang diambil dari truk bantuan di dekat pos pemeriksaan Israel, ketika menghadapi krisis kelaparan (foto: Reuters)

Ratusan Warga Palestina Ditembaki Saat Menanti Bantuan Tepung di Gaza

Penulis : Cca
2 March 2024
Font +
Font -

Katakaltim - Setidaknya 112 warga Palestina tewas dan lebih dari 750 orang terluka setelah pasukan Israel menembaki ratusan orang yang menunggu bantuan makanan di barat daya Kota Gaza.

Insiden tersebut terjadi sekitar pukul 04:30 waktu setempat, Kamis, 29 Februari 2024, ketika orang-orang berkumpul di Jalan Harun al-Rashid di Gaza, di mana truk bantuan yang membawa tepung diyakini sedang dalam perjalanan.

Konvoi truk bantuan melewati pos pemeriksaan, menuju ke utara, ketika orang-orang mulai berkumpul dalam kelompok besar. Menurut militer Israel, konvoi 31 truk memasuki Gaza tetapi hampir 20 truk memasuki utara pada Senin dan Selasa

Baca Juga: Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres (Foto: ist)Israel Dikecam Sekjen PBB, Konfrensi Tingkat Tinggi GNB Rilis Tuntutan

Ketika orang-orang berkumpul dalam kelompok besar menunggu bantuan yang sangat mereka butuhkan, mereka ditembak dengan segala jenis peralatan militer, Hani Mahmoud dari Al Jazeera, melaporkan dari Rafah. Menurut laporan Associated Press, orang-orang menarik kotak tepung dan makanan kaleng dari truk.

Baca Juga: Serangan Israel di Jalur Gaza (foto:VOA)5 Buntut Perang Israel di Gaza dan Krisis Laut Merah bagi Mesir

Setelah tembakan pertama berhenti, orang-orang kembali ke truk, namun tentara Israel kembali melepaskan tembakan.

Pihak berwenang Palestina mengatakan insiden itu terjadi di Jalan al-Rashid di Bundaran Nabulsi di sisi barat daya Kota Gaza.

Hal ini terjadi di bagian utara Gaza, di mana pengiriman makanan sangat langka. Pengiriman pertama dalam lebih dari sebulan tiba minggu ini.

Hal ini terjadi satu hari setelah Carl Skau, wakil direktur eksekutif Program Pangan Dunia (WFP), mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa lebih dari 500.000, atau satu dari empat orang, berisiko mengalami kelaparan, dengan satu dari setiap enam anak di bawah usia dua tahun dianggap kekurangan gizi akut.

Warga Palestina di Gaza mengatakan pasukan Israel melakukan pembantaian dengan menembaki kerumunan orang yang sedang menunggu untuk mengumpulkan bantuan makanan yang sangat dibutuhkan.

Menurut Mahmoud dari Al Jazeera, semakin sering dia berbicara kepada orang-orang, “semakin jelas mereka merasa bahwa ini adalah jebakan, penyergapan”.

“Kami datang ke sini untuk mendapatkan bantuan. Saya sudah menunggu sejak siang kemarin. Sekitar pukul 04.30 dini hari truk-truk mulai berdatangan. Tentara Israel melepaskan tembakan sembarangan ke arah kami seolah-olah itu adalah jebakan. Begitu kami mendekati truk bantuan, tank dan pesawat tempur Israel mulai menembaki kami,” kata seorang saksi di lokasi kejadian kepada Al Jazeera.

Para saksi mata mengatakan bahwa penyerbuan tersebut terjadi akibat tembakan Israel dan truk-truk tersebut juga menggulingkan orang-orang yang terluka, sehingga menambah jumlah korban tewas. Al Jazeera telah memverifikasi bahwa kereta keledai digunakan untuk membawa orang ke rumah sakit karena tidak ada ambulans yang dapat mencapai daerah tersebut.

“Kami akan membawa tepung… lalu penembak jitu Israel menembaki kami,” kata orang lain di daerah tersebut kepada Al Jazeera. “Mereka menembak kaki saya. Saya tidak bisa berdiri,” tambahnya

Sementara itu, militer Israel mengatakan truk-truk tersebut dikelola oleh kontraktor swasta sebagai bagian dari operasi bantuan yang diawasi oleh mereka selama empat malam terakhir.

Namun kejadian versi Israel berubah seiring berjalannya waktu. Melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki, Bernard Smith dari Al Jazeera mengatakan militer Israel “pada awalnya mencoba menyalahkan massa”, dan mengatakan bahwa puluhan orang terluka akibat terlindas dan terinjak-injak ketika truk bantuan tiba.

“Dan kemudian, setelah beberapa kali mendesak, Israel melanjutkan dengan mengatakan bahwa pasukan mereka merasa terancam, bahwa ratusan tentara mendekati pasukan mereka dengan cara yang menimbulkan ancaman bagi mereka sehingga mereka merespons dengan melepaskan tembakan,” tambah Smith. Namun mereka tidak menjelaskan bagaimana orang-orang tersebut dapat menimbulkan ancaman.

Para saksi bersikeras bahwa kerusuhan itu terjadi hanya setelah pasukan Israel mulai menembaki orang-orang yang mencari makanan.

sejak perang dimulai, badan-badan bantuan mengklaim bahwa Israel telah menunda pengiriman. Israel membantah tuduhan tersebut.

“Risiko kelaparan dipicu oleh ketidakmampuan untuk membawa pasokan makanan penting ke Gaza dalam jumlah yang cukup, dan kondisi operasi yang hampir tidak mungkin dihadapi oleh staf kami di lapangan,” kata Skau

Dia menggambarkan kondisi berbahaya bagi truk WFP yang mencoba membawa makanan ke wilayah utara awal bulan ini. “Ada penundaan di pos pemeriksaan; mereka menghadapi tembakan dan kekerasan lainnya; makanan dijarah sepanjang jalan; dan di tempat tujuan, mereka dikepung oleh orang-orang yang sangat kelaparan,” tambahnya.

Sebulan lalu, Mahkamah Internasional (ICJ) di Den Haag mengatakan Israel harus melakukan segalanya untuk mencegah tindakan genosida di wilayah tersebut.

Namun menurut kelompok hak asasi manusia, termasuk Amnesty International dan Human Rights Watch, Israel “gagal mengambil langkah minimal untuk mematuhinya”.

Jumlah truk berkurang 40 persen sejak keputusan ICJ, menurut Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA)

Pembantaian pada Kamis adalah salah satu insiden paling mematikan dalam perang Israel di Gaza.

Hal ini juga terjadi di tengah berlangsungnya perundingan antara Israel dan Hamas yang bertujuan untuk mencapai kesepakatan untuk menghentikan pertempuran dan mengizinkan bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza

Setelah penembakan tersebut, Hamas mengeluarkan pernyataan yang memperingatkan bahwa mereka akan berhenti mengambil bagian dalam negosiasi.

Pada Senin, Presiden AS Joe Biden merasa optimis dan mengatakan dia berharap akan ada gencatan senjata pada “Senin depan”.

Namun, Israel dan Hamas kemudian meremehkan prospek terobosan awal dalam perundingan mereka, dan Biden kemudian mengakui bahwa gencatan senjata mungkin memerlukan waktu.

Menurut Gedung Putih, Biden baru-baru ini melakukan kontak dengan para pemimpin Qatar dan Mesir dalam upaya melanjutkan negosiasi.

AL JAZEERA

Font +
Font -